Peribahasa Lengkap dan Pepatah Bahasa Jawa 

    Peribahasa Bahasa Jawa Paaling Populer

    Adigang adigung adiguna.
    (Orang yang mengandalkan kekuatan, kedudukan dan kepandaiannya – Ngendel-endelake kekuatan, keluhuran lan kepinterane).

    Ana catur mungkur.
    (Tidak mau mendengarkan perkataan orang lain – Ora gelem ngrungokake rerasaning liyan kang ora prayoga).

    Angon mangsa.
    (Mencari waktu yang tepat atau baik – Golet wektu kang becik).

    Anak polah bapak kepradhah.
    (Perbuatan anak yang tidak baik maka orang tuanya kena getahnya juga – Wong tua nemu pakewuh amarga saka tumindake anak kang kurang prayoga).

    Becik ketitik ala ketara.
    (Segala perbuatan baik dan buruk pada akhirnya akan kelihatan juga nantinya – Tumindak becik lan tumindak ala bakal ketara dititeni tembe mburine).

    Busuk ketekuk pinter keblinger.
    (Orang bodoh maupun orang pintar tidak bisa menolak musibah/kemalangan – Wong bodo utawa wong pinter padha nema rekasa utawa nemu cilaka).

    Cincing-cincing meksa klebus.
    (Tadinya ingin berhemat malah boros – Karepe arep ngirit jebul malah entek akeh).

    Ciri wanci lelai ginawa mati.
    (Watak orang yang buruk tidak akan berubah sampai mati – Pakulinan ala ora bisa ilang nganti tumekanen pati).

    Criwis cawis.
    (Banyak omong namun enggan untuk melakukan – Akeh omongane ananging uga mrantasi ing gawe).

    Desa mawa cara negara mawa tata.
    (Setiap daerah maupun negara mempunyai adat istiadat masing-masing – Saben papan utawa daerah duwe adat dhewe-dhewe).

    Dudu sanak dudu kadang yen mati melu kelangan.
    (Meskipun orang lain dan bukan anggota keluarga namun ketika meninggal sangat kehilangan – Sanajan wong liya yen mati melu nggetuni).

    Durung pecus keselak besus.
    (Belum bisa bekerja sudah ingin menikah – Durung pinter nyambut gawe ananging wis kepingin rabi).

    Garang-garing.
    (Kelihatannya kaya namun sebenarnya banyak tanggungannya – Ketoke katon sugih, ananging sejatine sejatine kecingkrangan panguripane).

    Njajah desa milang kori.
    (Sudah mengunjungi segala tempat di berbagai daerah maupun negara – Lelungan adoh tekan ngendi-endi desa, kutha, negara kabeh wis diparani).

    Jalukan ora wewehan.
    (Orang yang hanya bisa meminta namun enggan memberi – Wong kang senengane njaluk, nanging ora gelem menehi).

    Njunjung ngentebake.
    (Orang yang suka memuji namun sebenarnya merendahkan – Wong senengane ngalem nanging sejatine ngasorake)..

    Kebat kliwat gancang pincang.
    (Orang yang bertindak tidak hati-hati maka akan celaka – Tumindak kanthi grusha-grusuh, wusanane ora kebeneran).

    Keplok ora tombok.
    (Ikut merasakan senang namun tidak mau mengeluarkan biaya – Melu ngrasakake seneng nanging ora melu ragad).

    Ketula-tula ketali.
    (Orang yang hidupnya susah – Wong kang uripe rakasa banget)..

    Ladak kecangklak.
    (Orang yang membenci seseorang maka akan terkena akibatnya sendiri – Wong kang tansah nukari wong liya wusanane kena akibate dhewe).

    Maju tatu mundur ajur.
    (Maju atau mundur sama saja mengakibatkan celaka – Maju utawa mundur kabeh bakal mbebayani utawa nyilakani).

    Mikul duwur mendhem jero.
    (Anak yang bisa menjunjung nama baik kedua orang tuanya – Anak kang bisa njunjung drajate wong tuwane).

    Nabok nyilih tangan.
    (Orang yang bertindak kejahatan namun melalui orang lain – Tumindak mulasara wong utawa gawe sengsarane wong sarana kongkonan).

    Ngluruk tanpa bala, sugih tanpa bendha menang tanpa ngasorake.
    (Orang yang kaya ilmu – Wong kang tansah sugih ngelmu).

    Nyolong pethek.
    (Salah perkiraan – Mleset saka pangirane).

    Pupuran sadurunge benjut.
    (Orang yang berhati-hati sebelum mendapat celaka – Wong kang ati-ati sadurunge nandhang cilaka).

    Rawe-rawe rantas malang-malang putung.
    (Semua hal yang menghalangi dan rintangan yang dihadapi akan disingkirkan – Semubarang kang ngalang-alangi kekarepane bakal disingkirake).

    Rukun agawe santosa crah agawe bubrah.
    (Negara atau keluarga yang rukun akan kuat sedangkan yang tidak rukun maka akan mudah dijajah dan hancur – Negara utawa wong kang rukun bisa dadi kuwat dene yen cecongkrahan njalari ringkih gampang dijajah).

    Sabaya pati sabaya mukti.
    (Orang yang menikah dan menjalani kehidupan susah maupun senang bersama maka akan mendapatkan kebahagiaan bersama pula – Wong bebojohan urip rekasa dilakonin wong loro urip mulya uga dilakoni wong wong loro).

    Sepi ing pamrih rame ing gawe.
    (Membantu pekerjaan tanpa meminta bayaran – Mbantu nyambut gawe mempeng utawa sregep tanpa duwe pamrih apa-apa).

    Sing sapa salah saleh.
    (Siapa yang salah maka akan terlihat dan mengakuinya – Sapa sing salah bakal teluk utawa ngakoni).

    Sura diri jayaningrat lebur dening pangastuti.
    (Orang yang jahat maka akan kalah oleh orang baik – Wong ampuh tumindak ala, bakal sirna dening wong kang tumindake becik).

    Tinggal glanggang colong playu.
    (Tentara yang meninggalkan perang – Prajurit kang ninggalake kasatriyane sarana ninggalake ing peperangan).

    Nulung menthung.
    (Orang yang menolong tetapi malah mencelakakan – Wong katone mitulungi nanging sajatine gawe rekasane wong sing ditulungi).

    Tunggal welat.
    (Masih satu keluarga – Sedulur tunggal bapa biyunge).

    Ulat madhep ati karep.
    (Sudah mantep lahir batinnya – Kekarepane lahir batine wis mantep banget).

    Undhaking pawarta sudaning kiriman.
    (Kabar yang berbeda dengan kenyataannya – Pawarta utawa kabar iku beda karo kasunyatane).

    Yitna yuwana lena kena.
    (Orang yang berhati-hati maka akan selamat sedangkan yang tidak maka akan celaka – Wong sing ngati-ati bakal slamet, nanging wong sing sembrana bakal cilaka.

      Peribahasa Lengkap dan Pepatah Bahasa Jawa

    • Adigang Adidung Adiguno Adiwacara. Menyombongkan apa pun yang dimilikinya
    • Adigang,adigung,adiguna. Merasa paling kuat, merasa paling agung, merasa paling penting
    • Aja dumeh wong gedhe. Jangan mentang-mentang jadi pembesar
    • Ajining diri dumunung ana ing lathi, ajining raga ana ing busana. Nilai diri terletak di mulut, nilai fisik terletak pada pakaian
    • Ala lan becik iku gandhengane, kabeh kuwi saka karsaning Pangeran. Buruk dan baik itu saling berkaitan, semua itu atas kehendak Tuhan.
    • Alon-alon waton kelakon. Pelan-pelan saja asal berhasil
    • Ana catur mungkur. Ada adu mulut/ pertentangan selalu dihindari
    • Anak polah bapa kepradah Tingkah polah anak, orang tua ikut menanggung akibatnya
    • Asu gedhe menang kerahe. Pangkat tinggi, pasti lebih menang dalam berperkara
    • Asu rebutan balung. Berdebat hal yang sepele tak ada yang mau mengalah
    • Becik ketitik ala ketara. Berbuat baik maupun buruk akhirnya akan terlihat juga
    • Beda-beda pandumaning dumadi. Beraneka warna pemberian Tuhan itu kepada ciptaan-Nya
    • Bener kang asale saka Pangeran iku lamun ora darbe sipat angkara murka lan seneng gawe sangsaraning liyan. Bener yang berasal dari Tuhan itu apabila tiada sifat yang angkara murka dan tidak menyengsarakan orang lain. Salah kalau mempunyai sifat angkara murka dan suka menyengsarakan orang lain.
    • Bener saka kang lagi kuwasa iku uga ana rong warna, yakuwi kang cocok karo benering Pangeran lan kang ora cocok karo benering Pangeran. Benar dihadapan Tuhan yang sedang berkuasa juga ada dua macam, yaitu yang sesuai dengan kebenaran dari Tuhan dan yang tidak sesuai dengan kebenaran Tuhan.

    • Bibit, bebet, bobot. Keturunan, harta, bobot/mutu
    • Cakra manggilingan. Hidup itu bagaikan roda yang terus berputar.
    • Crah agawe bubrah Bercerai kita runtuh
    • Dhemit ora ndulit, setan ora doyan Lepas dari mara bahaya
    • Dhuwur wekasane, endhek wiwitane Akhirnya mulia, yang semula sederhana
    • Diobong gak kobong, disiram gak teles Sakti, ditekan, dihina, disia siakan tetapi tetap sukses
    • Diwehi ati ngrogoh rempela Diberi kebaikan, menunt pemberian lebih
    • Dumadining sira iku lantaran anane bapa biyung ira. Terjadilah dirimu itu adalah melalui adanya ibu-bapakmu.
    • Gupak Pulut ora mangan nangkane Capek pekerjaan nggak dapet hasilnya
    • Guru Sejati bisa nuduhake endi lelembut sing mitulungi lan endi sing nyilakani. Adalah Guru Sejati yang dapat menunjukkan mana mahluk halus yang menolong dan mana yang mencelakakan.
    • Gusti Allah ora sare. Tuhan tak pernah tidur
    • Gusti iku dumunung ana atining manungsa kang becik, mula iku diarani Gusti iku bagusing ati. Tuhan itu berada dalam hati manusia yang suci, karenya Tuhan disebut pula sebagai wajah hati yang suci.
    • Gusti iku sambaten naliko sira lagi nandhang kasangsaran. Pujinen yen sira lagi nampa kanugrahaning Gusti. Mohonlah kepada Tuhan jikalau engkau sedang menderita sengsara. Dan memuji syukurlah kepada Tuhan jikalau engkau diberi anugerah-Nya.
    • Ing donya iki ana rong warna sing diarani bener, yakuwi bener mungguhing Pangeran lan bener saka kang lagi kuwasa. Di dunia ini ada dua macam kebenaran, yaitu benar di hadapan Tuhan dan benar di hadapan yang sedang berkuasa.
    • Ing ngarsa sung tuladha, ing madya mangun karsa, tut wuri andayani. Didepan menjadi contoh, ditengah membimbing, dibelakang mendukung
    • Iro yudho wicaksono Satria yang berani berperang membela kebenaran dengan didasari kebijaksanaan
    • Jaman iku owah gingsir. Jaman itu serba berubah.
    • Kadangira pribadi ora beda karo jeneng sira pribadi, gelem nyambut gawe. “Kadang” pribadimu itu tidaklah berbeda dengan dirimu sendiri, suka bekerja.
    • Kahanan donya ora langgeng, mula aja ngegungke kesugihan lan drajat ira, awit samangsa ana wolak-waliking jaman ora ngisin-isini. Keadaan dunia ini tidak abadi, oleh karena itu jangan mengagung-agungkan kekayaan dan derajatmu, sebab bila sewaktu-waktu terjadi perubahan keadaan, tidak akan menderita aib.
    • Kahanan kang ana iki ora suwe mesthi ngalami owah gingsir, mula aja lali marang sapadha-padhaning tumitah. Keadaan yang ada ini tidak lama pasti mengalami perubahan, oleh karena itu jangan lupa dan meluapkan sesama hidup.
    • Kakehan gludhug, kurang udan Banyak bicara tanpa kenyataan.
    • Kaya banyu karo lenga Tidak pernah rukun
    • Kebo kabotan sungu. Orang yang kelebihan beban
    • Kebo nusu gudel. Orang tua yang nurut anaknya
    • Kegedhen empyak kurang cagak Banyak pengeluaran kurang penghasilan
    • Ketemu Gusti iku lamun sira tansah eling. Pertemuan dengan Tuhan terjadi bila dirimu ingat kepada Tuhan.
    • Krido lumahing asto. Pengemis
    • Kutuk marani sunduk. Mendekati mara bahaya
    • Lamun sira durung wikan alamira pribadi, mara takona marang wong kang wus wikan. Jikalau engkau belum mengetahui alam pribadimu, tanyakanlah kepada yang telah mengetahuinya.
    • Lamun sira durung wikan kadangira pribadi, coba dulune sira pribadi. Jikalau engkau belum menemukan “kadang” (saudara) pribadimu, cobalah melihat dirimu sendiri.

    • Lamun sira durung mikani alamira pribadi adoh ketemune. Jikalau engkau ingin mengetahui alam5 pribadi, engkau harus mengetahui alam pribadimu. Kalau engkau belum mengetahui alam pribadimu, masih jauhlah alam abadi itu dari dirimu.
    • Lamun sira pribadi wus bisa caturan karo lelembut, mesthi sira ora bakal ngala-alamarang wong kang wus bisa caturan karo lelembutJikalau engkau sudah dapat berwawancara dengan mahluk halus, pasti engkau tidak akan mencemoohkan orang yang dapat berwawancara dengan mahluk halus.
    • Lamun sira wus mikani alamira pribadi, alam jaman kalanggengan iku cedhak tanpa senggolan, adoh tanpa wangenan. Jikalau engkau telah mengetahui alam pribadimu, alam abadi itu pun menjadi dekat pada dirimu walaupun tanpa dengan menyentuhnya, jauh dari dirimu walaupun tiada yang membatasinya.
    • Lelembut iku ana rong warna, yakuwi kang nyilakani lan kang mitulungi. Mahluk halus itu ada dua macam, yaitu yang mencelakakan dan yang menolong manusia.
    • Mangan ora mangan ngumpul. Tetep bersatu walaupun dalam kemiskinan
    • Manunggaling kawula gusti. Rakyat dan penguasa bersatu
    • Manungsa iku bisa kadunungan dating Pangeran, nanging aja darbe pangira yen manungsa mau bisa diarani Pangeran. Manusia itu dapat mempunyai zat Tuhan, namun jangan beranggapan bahwa dengan demikian manusia itu dapat disebut Tuhan.
    • Manungsa iku kanggonan sipating Pangeran. Manusia itu memiliki sifat Tuhan.
    • Manungsa iku saka dating Pangeran mula uga darbe sipating Pangeran. Manusia itu berasal dari Tuhan oleh karena itu juga mempunyai sifat Tuhan.
    • Mikul dhuwur, mendhem jero Menjunjung tinggi kebaikan orang tua dan merahasiakan semua keburukannya.
    • Mimi lan mintuno. sepasang kekasih yang saling mencintai dalam cerita dunia barat seperti rommy & juli
    • Nabok nyilih tangan. Memanfaatkan orang untuk melakukan sesuatu.
    • Nglurug tanpa bala, menang tanpa ngasorake. Menyerang tanpa membawa pasukan, menang tanpa merendahkan lawan yang sudah dikalahkan.
    • Ngono ya ngono ning aja ngono. Kita boleh saja berperilaku sekehendak kita, tetapi jangan sampai berlebihan.
    • Nguyahi banyu segara. Melakukan hal yang sia-sia.
    • Ora ana kasekten sing madhani pepesthen, awit pepesthen iku wis ora ana sing bisa murungake. Tiada kesaktian yang menyamai kepastian dari Tuhan, karena kepastian dari Tuhan itu tiada yang dapat menggagalkan.
    • Owah gingsiring kahanan iku saka karsaning Pangeran Kang Murbeng Jagad. Perubahan keadaan itu atas kehendak Tuhan.

    • Pangeran bisa ngrusak kahanan kang wis ora diperlokake, lan bisa gawe kahanan anyar kang dipeerlokake. Tuhan itu dapat merusak keadaan yang sudah tidak diperlukan dan dapat mengadakan sesuatu yang baru yang diperlukan.
    • Pangeran iku adoh tanpa wangenan, cedhak tanpa senggolan. Tuhan itu jauh tanpa ada batasnya, dan dekat sekali tapi tidak dapat bersentuhan.
    • Pangeran iku ana ing ngendi papan, aneng sira uga ana Pangeran, nanging aja sira wani ngaku Pangeran. Tuhan itu ada di mana-mana, juga ada pada dirimu, tapi jangan berani engkau mengaku dirimu Tuhan.
    • Pangeran iku bisa mawujud, nanging wewujudan iki dudu Pangeran. Tuhan itu dapat berwujud, tapi pewujudan itu bukanlah Tuhan.
    • Pangeran iku bisa ngowahi kahanan iku wae tan kena kinaya ngapa. Tuhan itu dapat mengubah apa saja, tidak mungkin diperkirakan manusia.
    • Pangeran iku dudu dewa utawa manungsa, nanging sakabehing kang ana iki ugo dewa lan manungsa asale saka Pangeran. Tuhan itu bukan dewa atau manusia, namun segala yang ada ini termasuk dewa dan manusia itu bersal dari Tuhan.
    • Pangeran iku kuwasa tanpa piranti, akarya alam saisine, kang katon lan kang ora kasat mata. Tuhan itu berkuasa tanpa menggunakan alat apa pun, pencipta alam seisinya, baik yang tampak maupun yang tidak tampak.
    • Pangeran iku kuwasa tanpa piranti, mula saka kuwi aja darbe pengira yen manungsa iku bisa dadi wakiling Pangeran. Tuhan itu berkuasa tanpa menggunakan alat pelengkap apa pun, oleh karena itu jangan beranggapan bahwa manusia itu dapat mewakili Tuhan.
    • Pangeran iku kuwasa, dene manungsa iku bisa. Tuhan ituu berkuasa, manusia berkemungkinan saja.
    • Pangeran iku langgeng, tan kena kinaya ngapa, sangkan paraning dumadi. Tuhan itu abadi, tidak dapat digambarkan perwujudannya, merupakan sebab yang pertama dan merupakan tujuan terakhir dari segala ciptaan yang ada.
    • Pangeran iku maha kuwasa, pepesthen saka karsaning Pangeran ora ana sing bisa murungake. Tuhan itu mahakuasa, kepastian yang dari kehendak Tuhan, tidak ada yang dapat menggagalkannnya.
    • Pangeran iku maha welas lan maha asih, hayuning bawana marga saka kanugrahaning Pangeran. Tuhan itu maharahim dan mahakasih, dan kebahagiaan semesta ini adalah anugerah dari Tuhan.
    • Pangeran iku menangake manungsa senajan kaya ngapa. Tuhan itu memenangkan manusia bagaimanapun juga.
    • Pangeran iku ora ana sing padha, mula aja nggambar-nggambarake wujuding Pangeran. Tuhan itu tidak ada yang menyamai, oleh karena itu jangan menggambar-gambarkan perwujudan Tuhan.
    • Pangeran iku ora mbedak-mbedakake kawulane. Tuhan itu tidak membeda-bedakan mahluk-Nya.
    • Pangeran iku ora sare. Tuhan itu tidak tidur (Tuhan mengetahui segalanya)
    • Pangeran iku siji, ana ing ngendi papan, langgeng, sing nganakake jagad iki saisine, dadi sesembahane wong saalam kabeh, nganggo carane dhewe-dhewe. Tuhan itu satu, ada di mana-mana, abadi, pencipta alam seisinya, dan menjadi sesembahan manusia sejagad raya, dengan memakai tata cara masing-masing.
    • Pangeran maringi kawruh marang manungsa bab anane titah alus mau. Tuhan itu memberi pengetahuan kepada manusia tentang adanya mahluk halus itu.
    • Pangeran nitahake sira iku lantaran biyung ira, mula kudu ngurmat biyung ira. Tuhan menciptakan engkau itu melalui ibumu, oleh karena itu hormatilah ibumu.
    • Pasrah marang Pangeran iku ora ategas ora galem nyambut gawe, nanging percaya yren Pangeran iku Maha Kuwasa. Dena kasil orane apa kang kita tuju kuwi saka karsaning Pangeran. Menyerahkan diri kepada Tuhan itu tidak berati tidak mau bekerja, melainkan percaya bahwa Tuhan itu Mahakuasa. Sedang berhasil rtidaknya apa yang kita lakukan adalah kehendak Tuhan.
    • Purwa madya wasana. Alam purwa (permulaan), alam madya (tengah), alam wasana (akhir).
    • Rukun agawe santosa. Bersatu kita teguh
    • Sanubarang kang katon iki kalebu titah kang kasat mata, dene liyane kelebu titah alus. Segala yang dapat dilihat merupakan ciptaan Tuhan yang tampak, sedang yang lain merupakan mahluk halus.
    • Sapa sira sapa ingsun. Janganlah menggurui atau memerintah seseorang tanpa mengetahui tempatnya sendiri.
    • Sekabehing ngelmu iku asak saka Pangeran kang Mahakuwasa. Segala pengetahuan itu berasal dari Tuhan Yang Mahakuasa.
    • Sing bisa dadi utusaning Pangeran iku ora mung janma manungsa wae. Yang dapat menjadii utusan Tuhan itu bukan hanya manusia.
    • Sing sapa durung ngerti lamun piyandel iku kanggo pathokaning urip, iku sejatine durung ngerti lamun ana ing donya iki ana sing ngaturBarang siapa belum mengetahui bahwa kepercayaan terhadap Tuhan adalah acuan hidup, maka sebenarnya belumlah ia mengetahui bahwa hidup di dunia ini ada yang mengatur.
    • Sing sapa gelem nglakoni kebecikan lan ugo gelem lelaku, ing tembe bakal tampa kanugrahaning Pangeran. Barang siapa suka berbuat kabajikan san ikhlas melakukan tanpa brata (terikat), akan menerima anugerah dari Tuhan.
    • Sing sapa mikani anane Pangeran, kalebu urip kang sempurna. Barang siapa mengerti adanya Tuhan, tergolong sempurna hidupnya.
    • Sing sapa nyembah lelembut iku keliru, jalaran lelembut iku sejatine rowangira, lan ora perlu disembah kaya dene manebah marang Pangeran. Barang siapa yang menyembah mahluk halus itu keliru, sebab mahluk halus itu sebenarnya adalah temanmu, dan tidak perlu disembah seperti Tuhan.
    • Sing sapa nyumurupi dating Pangeran iku ateges nyumurupi awake dhewe. Dene kang diurung mikani aawake dhewe durung mikani dating Pangeran. Barang siapa mengetahui zat Tuhan berarti mengenal dirinya sendiri. Dan yang belum mengenal dirinya sendiri ia belum mengerti zat Tuhan.
    • Sing sapa wani ngowahi kahanan kang lagi ana, iku dudu sadhengah wong, nanging minangku utusaning Pangeran. Bukan setiap orang mampu mengubah keadaan yang ada, kecuali manusia yang menjadi utusan Tuhan.
    • Titah alus iku ana patang warna, yakuwi kang bisa mrentah manungsa nanging ya bisa mitulungi manungsa, kapinhdo kang bisa mrentah manungsa nanging ora bisa mitulungi manungsa, katelu kang ora bisa mrentah manungsa nanging bisa mitulungi manungsa, kapat kang ora bisa mrentah manungsa nanging ya ora bisa mitulungi manungsa. Mahluk halus itu ada 4 macam, pertama yang dapat memerintah manusia tetapi dapat pula memberi pertolongan kepada manusia, kedua yang dapat memerintah manusia tetapi tidak dapat memberikan perrtolongan pada manusia, ketiga yang tidak dapat memerintah manusia tetapi dapat membantu manusia, keempat yang tidak dapat memerintah manusia tetapi juga tidak dapat membantu manusia.
    • Titah alus iku ora bisa dadi manungsa lamun manungsa dhewe ora darbe penyuwun marang Pangeran supaya titah alus mau ngejawantah. Mahluk halus itu tidak dapat menjadi manusia apabila manusia itu sendiri tidak memohon pada Tuhan (tidak menghendaki) agarr mahluk halus itu berwujud.
    • Titah alus lan titah kasat mata iku kabeh saka Pangeran, mula aja nyembah titah alus nanging aja ngina titah alus. Baik mahluk halus maupun mahluk yang tampak semuanya ciptaan Tuhan adanya, oleh karena itu jangan menyembah mahluk halus tetapi jangan pula menghinanya.
    • Urip iku saka Pangeran, bali marang Pangeran. Hidup itu berasal dari Tuhan dan kembali kepada Tuhan.
    • Wani ngalah, luhur wekasane. Terkadang mengalah itu lebih baik, untuk kepentingan bersama
    • Wani silit, wedi rai. Ia hanya berani jika orang yang di anggap musuh sedang tidak ada
    • Watu kayu iku darbe dating Pangeran, nanging dudu Pangeran. Batu dan kayu itu mempunyai zat Tuhan tetapi bukan Tuhan.
    • Weruh marang Pangeran iku ategas wis weruh marang awake dhewe, lamun durung weruh awake dhewe, tangeh lamun weruh marang Panngeran. Mengetahui Tuhan itu berarti sudah mengetahui dirinya sendiri, jikalau belum mengetahui dirinya sendiri mustahil dapat mengetahui Tuhan.
    • Witing tresna jalaran saka kulina. Dapat jatuh cinta, dikarenakan terbiasa besama
    • Yen cocok karo benering Pangeran iku ategas bathara ngejawantah, nanging yan ora cocok karo benering Pangeran iku ategas titisaning brahala. Kalau sesuai dengan kebenaran dari Tuhan, itu berarti bathara mengejawantah )dewa yang menjelma), tapi kalau tidak cocok dengan kebenaran dari Tuhan, itu berarti penjelmaan berhala.
    • Yen sira wus mikani alamira pribadi, mana sira mulanga marang wong kang durung wikan. Kalau engkau sudah mengetaui alam pribadimu, hendaklah kamu mengajarkannya kepada yang belum mengetahui.
    • Yen wedi aja wani-wani, yen wani aja wedi-wedi Jadi orang harus tegas, jangan ragu-ragu



    Iklan

    Tinggalkan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

    Foto Google+

    You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

    w

    Connecting to %s